Langsung ke konten utama

Akhirnya Jadi Mahasiswa (Lagi)



At first, i would like to say "Happy Birthday, Fidhaaaaa...", congratulations...you got your age decreased and the good news you waited for #edisinyelametindirisendiri. Aku habis ulang tahun loo...:D  4 bulan yang lalu maksudnya, oke sebenarnya berita ini gak penting2 banget, but berhubung Agustus adalah bulan yang memberikan aku kabar baik, sekalian aja aku ngucapin selamat ulang tahun buat diriku sendiri. Ulang tahun bermakna sebagai alarm buat kita karena umur kita sejatinya tak bertambah, justru berkurang. Semakin terambilnya umur kita berarti kita semakin dekat dengan kematian bukan? Maka dalam menjalani hidup ini aku harus semangat untuk berbuat kebaikan, positive thought, dan selalu bersyukur atas pemberian Allah...

Thank, God, for everything You gave to me. Setelah di PHP-in dua kali, akhirnya doa-doaku selama ini terjawab sudah di bulan Agustus. Tau kan rasanya di-PHP kayak apa? Bikin hati doki-doki, H2C rumus kimia baru, dan itu ngeselin banget. Awalnya sekitaran Februari ada pengumuman pembukaan S2 gelombang 1 di univku dulu, UNY. Aku gak ikut daftar waktu itu karena aku masih nunggu yang di UGM, dan akhirnya yang di UGMpun dibuka. Ada 2 gelombang pendaftaran yakni pelamar umum pake duit sendiri sama pelamar lewat beasiswa Dikti. Kebetulan yang lewat beasiswa Dikti belum ditentuin tanggalnya sementara pelamar umum dibuka sekitar bulan Maret kalau tidak salah. Nah, atas saran dari kedua orangtuaku, aku disuruh juga daftar di UNY gelombang 2, buat jaga-jaga bila aku tak diterima di UGM nantinya. Jujur...males banget, bukan apa-apa. Intinya aku merasa bahwa bila aku nanti kuliah di bidang pendidikan, aku tak akan maksimal, seperti halnya kuliah S1 4 tahun lamanya. Pantes aja aku gak pernah dapet hasil yang maksimal waktu itu. GPAku? It was a nonsense. Bener2 tak merepresentasikan banget. Makanya aku lebih memilih ke univ tetangga. It isn't by the prestige that I look at it. It's just an inclination in which area I'll study, but my parents wanted me to take the exam. Yah, akhirnya aku mencoba ikut ujian di UNY. Kebetulan saat aku ngumpulin berkas, aku bareng sama mas-mas berkacamata. Dia juga daftar di UNY, dan sepertinya dia juga alumnus UNY. Setelah mas-mas itu kelar baru aku yang kemudian didaftar untuk dapet kartu ujian. Selesai urusan daftar ujian, akupun juga mendaftar di UGM. Saat bulan Maret, aku ngurus daftar ujian di UGM. Aku bayar Rp 500.000,- di bank dan...betapa bodohnya aku. Saat itu aku baru teringat bahwa bulan Maret untuk pendaftaran pelamar umum, yang pake duit sendiri sementara aku niatnya yang pakai jalur BPPPDN (beasiswa dari Dikti). Aku langsung yang lemes...aku mikir kalo2 nanti password yang tertera di slip pembayaran tak bisa kugunakan untuk log in di jalur beasiswa. Ya udahlah, aku tetep berdoa aja semoga besok bisa digunain...dan akupun kemudian sibuk ngumpulin persyaratan yang diperlukan...

Sementara aku lagi nunggu jadwal ujian di UNY dan nunggu pembukaan pelamar BPPDN, aku juga lagi kursus di Sanata Darma. Di sana aku punya beberapa temen yang kebetulan kuliah S2 di UGM. Aku tanya2 masalah pendaftaran di UGM. Ada yang menyarankan bahwa mending aku ikutan dulu tes PAPs dan AcEPT secara mandiri, ntar kalo skornya lolos bisa digunain buat daftar dan itu udah bisa jadi jaminan buat jadi mahasiswa pasca. Aku mikir, bener juga sih. Itung2 buat coba-coba. Aku tanya sana-sini mulai gimana cara daftar tes sendiri itu dan tempat lokasi yang digunain saat tes. Untuk PAPs, aku ikut di Fakultas Psikologi UGM. Aku buka webnya dan aku coba ikut yang bulan April. Sedangkan untuk tes kemampuan bahasa Inggris, aku coba ikut  AcEPT di PPB UGM bulan Maret. Jadi mekanisme awalnya buka web dan liet jadwal tes yang sudah ada, lalu bayar dulu di bank, ntar bakalan dapet slip pembayaran yang passwordnya bisa digunain untuk daftar onlen. Total rupiah yang aku keluarin untuk kedua tes itu adalah Rp 250.000,-. Setelah itu aku juga tanya2 masalah tempat tes sama temen2. Aku gak pernah yang namanya ngubek-ubek kawasan UGM. Paling banter cuma lewat2 aja sama daerah bunderan masuk. Kalo Fakultas Psikologi jelas aku tahu, kalo PPB UGM ini yang aku gak ngeh. Setelah dapet info temen, akupun berangkat tes ke PPB dulu. Kirain pintu masuknya yang ada di pinggir Jalan Kaliurang, e ternyata kata satpamnya harus muter. Aku syok, muter kemana maksudnya?? Aku akhirnya menuju ke arah selatan dan belok kanan. Tanya sama satpam yang kebetulan lagi berdiri dan syukurlah aku tak salah jalan, tinggal masuk gerbang, lalu belok kanan. Sampailah aku di PPB dan aku menemukan bahwa aku mendapat kursi no 170. Aku masuk ruangan, dan letak kursiku ada di bagian belakang. Aku masuk, duduk, dan tak lama kemudian tes dimulai. AcEPT ini sejatinya tak beda jauh dengan TOEFL, malah lebih gampangan AcEPT. Bila TOEFL ada Reading, Listening, dan Grammar/Vocab maka di AcEPT ditambah Composing dan Grammar terpisah dengan Vocab. I'm sure aku bakalan dapet skor yang rendah di listening, karena penguasaan listening dan speakingku adalah yang paling bawah dari semua elemen di English. Disini, listeningnya cukup berbeda. Hanya ada 1 speaker sementara kalo kita tes TOEFL ada 2 speaker. Awalnya aku bingung, udah nunggu2 speaker 2 nya tapi kok gak ngomong2. Malah langsung pertanyaan gitu. Ooh..aku baru ngeh, cuman ada 1 orang yang ngomong. Kemudian yang Grammar, Vocab,sama Reading juga ada yang susah ada yang gampang. Justru di bagian Composing aku mati kutu. Intinya di Composing misal ada kalimat, ntar kita disuruh milih mana keempat pilihan di bawah yang maknanya sama dengan kalimat dalam soal. Gak main2, di Composing dituntut Grammarnya harus bener plus arti kalimatnya harus sesuai dengan kalimat yang ada di soal, dan itu susssaah bangett. Selain itu di bagian akhir Composing, ada soal mengurutkan paragraf. Ini yang bikin aku naik darah karena aku pikir jawabannya betul semua. Misal ada kalimat dan diminta mana dari pilihan di bawah yang urutan kalimatnya pas dengan kalimat sebelumnya. Bila aku pikir2, jawaban a,b,c, dan d urutannya pas semua dengan kalimat sebelumnya. Aku pikir kalo misal jawaban a urutannya bisa jadi kalimat yang nyambung. Tapi saat aku menganalisis jawaban b,c,dan d juga nyambung semua. Bagian ini aku bener2 guess semua, udah bagian terakhir sendiri, paling susah pula. Akhirnya aku selesai juga mengerjakan soal dan seminggu kemudian aku tes PAPs di Fakultas Psikologi. Untuk tes PAPs ini, lumayan gampang. Sante bangettt, mungkin karena soalnya gampang sih jadi masih ada waktu buat ngecek jawaban. Tes Verbal gak susah, Tes Matematika juga gak susah, Tes Gambar apalagi. Hari yang kutunggu2 tiba. Hari dimana hasil kedua tes itu dapat aku ambil. Untuk PAPs, aku lumayan bisa tenang, tapi untuk yang AcEPT aku gak yakin. Selain aku bodo ditambah lagi soalnya susah, membuat aku jadi minder.Pertama aku ambil hasil tes AcEPT, dan hasilnya....Alhamdulillah untung masih lolos, skorku di atas 209. Walau gak bagus tetep aja aku bersyukur, yang penting lolos biar gak sia-sia uangku keluar. Terus aku ambil hasil tes PAPs dan Alhamdulillah lagi juga lolos :D

Setelah itu, aku ujian di UNY bulan Mei kalo tak salah. Aku ambil pilihan pertama adalah Pendidikan Sains Kons Biologi dan pilihan keduanya Evaluasi dan Remidiasi. Nomor ujianku adalah 186, jejeran sama mas-mas berkacamata yang dulu barengan saat ngumpulin berkas. Soal2 TPAnya standar sih. Ada yang susah, ada yang gampang terutama pas bagian Gambar-gambar. Mostly gampang. Habis itu ada ujian bahasa Inggris, TOEFL tanpa listening. Lah, setengah-setengah banget menurutku. Without listening? Macem aneh gitu kan, tapi ya sudahlah, standar PT beda2 kali ya. Menurutku justru tes Inggris ini yang bikin mabok. Malahan mending tes TPA nya, karena tes Inggris ini banyakan Readingnya. Mules bener. Waktu habis buat baca paragraf2 yang gak sedikit kalimatnya. Kadang ada yang gak ngerti maksudnya harus ngulang baca biar paham. Jelas aku gak punya waktu buat ngecek, bener2 pas banget waktunya. Tes di UNY kelar dan aku tinggal nunggu pengumuman aja...

Finally..yang aku tunggu2 untuk pembukaan pelamar BPPDN di UGM pun ada. Syarat2ku uda komplet, tinggal daftar onlen terus dikumpulin di Fakultas Biologi. Aku berdoa dulu semoga passwordku bisa kugunain, karena aku khawatir itu gak bisa masuk lantaran aku malah daftar di pelamar umum padahal waktu itu yang pelamar BPPDN belum buka. Alhamdulillah...it worked! Ternyata setelah aku masuk, aku harus daftar onlen di web Dikti dulu buat dapet nomer registrasi pelamar beasiswa. Oke..aku daftar diri di web Dikti. Isi biodata dan sebagainya gitu. Langkah terakhir yakni upload surat perjanjian yang sebelumnya aku tanda tangani dengan materai lalu aku scan, serta upload foto terbaru. Saat aku mau upload foto, ternyata foto terbaruku gak bisa dibuka! Oh my no!! CD fotonya bermasalah dan aku putuskan aku pake fotoku 2 tahun lalu. Itupun backgroundnya gak sesuai. Aku sempet was-was. Aku hanya berdoa saja semoga itu tak menjadi masalah nantinya. Saat aku mau upload, bagai kesamber geledek tiba2 modemku kesenggol tangan! Tuh kan, tanganku ini macem tangan usil. Koneksi internetku mati, dan saat itu kembali bekerja aku coba masuk web pendaftaran pasca di UGM dulu. Alhamdulillah untung bisa, kirain gak bisa. Lalu aku juga coba masuk ke web Dikti untuk kembali daftar. Tapi ternyata aku gak bisa daftar dua kali dengan nama yang sama. Aku langsung berpeluh keringat. Padahal aku kan belum upload foto. Aku sempet bingung, akhirnya aku putuskan aku mengirim email ke Dikti. Eh, saat sign in ke email, aku udah dapet nomor registrasi dan password. Alhamdulillah..beribu syukur aku ucapin...Akupun dapat kembali masuk ke web Dikti dengan password dan nomor registrasi yang aku dapatkan. Aku selesaikan langkah terakhir yakni upload foto. Beres, lalu aku menuju pendaftaran onlen di UGM. Isi biodata kembali, bla bla blah...dan ada kolom skor PAPs serta bahasa Inggris juga. Aku isikan skorku yang aku dapatkan dulu saat tes mandiri..dan selesailah urusan daftar onlen. Aku cetak biodata untuk disertakan dalam berkas yang harus dikumpul. Akupun menuju Fakultas Biologi UGM, dan awalnya aku deg-degan. Entah kenapa, sekali lagi aku merasa asing di sana, persis saat aku kayak bocah ilang di PPB dan Fakultas Psikologi dulu. Tapi semua itu kelar dengan baik :)...Aku hanya tinggal tunggu ujian sesungguhnya tanggal 2 Juni 2013. ...

Sembari nunggu ujian UM Pasca UGM, ada pengumuman di UNY. Aku keterima. Bersyukur sih bersyukur, tapi aku uda mantep gak tak ambil. Nomorku yakni 186 ada diantara nomor 184 dan 188. Jadi nomor 185 dan 187, sebelum dan sesudahku ternyata tidak lolos. Aku teringat bahwa nomor 185 itu tak lain adalah mas-mas berkacamata yang ngumpulin berkasnya bareng dan duduknya jejeran sama aku. Agak ngrasa gimana juga sih, masuk UNY emang gak gampang juga. Peminatnya cukup banyak. Tapi aku uda mantep untuk ikutan di univ sebelah. Aslinya orang tuaku menyarankan ambil UNY aja, karena yang UGM kan belum pasti keterima. Aku mikir yang paling jelek sih ya saat aku keterima UNY tapi gak aku ambil malah2 aku gak keterima UGM. Kecewa dobel bakalan. Tapi bila aku ambil UNY dan bayar duluan terus ntarnya keterima UGM kan malah jadi pusing. Jelas aku milih UGM, tapi bila aku uda bayar di UNY kan sayang sekali uangnya. Aku berjudi disini seumur2 baru pertama kali ini ikutan judi togel. Semuanya serba gak pasti. Setelah melalui sedikit perdebatan dengan orang tuaku, aku tetep memilih untuk menunggu ujian UGM. Aku tinggalkan UNY tapi aku sebelumnya udah punya rencana. Bila aku gak keterima UGM, aku mau ikutan SM 3T atau CPNS yang katanya bulan September dibuka. Itu semua aku serahkan sama Yang Di Atas. Aku saat itu terus berdoa dan juga latihan soal2 TPA serta English...

Tanggal 2 Juni 2013, aku mengikuti UM PAsca UGM. Sebelumnya, aku cetak kartu ujian tanggal 1 Juni dan aku dapet tempat di Fakultas Kehutanan UGM. Untung aku punya temen di Fak Kehutanan dan tanya masalah ruangannya. Aku kembali berangkat sendirian. Tak lupa aku bawa bekal dulu berupa air minum dan roti cokelat atas saran temen kursus karena ntar kalo istirahat gak dapet snack. Kalo di UNY dulu malah dikasih, jadi pas ujian di UNY waktu itu aku gak bawa bekal karena temenku bilang ntar bakalan dapet snack. Sebenere aku gak usah ikut ujian gak papa, karena aku punya skor PAPs dan AcEPT yang diatas standar. Tapi entah kenapa aku ingin ikut ujian yang sebenarnya. Ujianpun dimulai. Ini baru real exam karena soalnya yang menurutku njelimet. Aku berpeluh keringat pas ngerjainnya...Angel bangetttt...eh salah..ini kan karena aku yang emang bodoh *tepok jidat*. Banyak kosa kata di Tes Verbal yang aku gak ngerti, soal Matematikanya juga lumayan susah, paling mending ya Tes Gambar-gambar, always jadi favoritku. Untuk tes AcEpt disini sama kayak yang dulu, yah ada susahnya adapula gampangnya. Aku selesai ujian...dan aku kembali menunggu pengumuman untuk ujian ini...

Pengumuman itu lamaaaaa banget. Mundur banyak hari dari jadwal yang tertera. Disini aku di PHP-in untuk pertama kalinya. Gemes banget rasanya. Pengen gigit bantal, nyokot meja, ato gebuk2 guling saat aku buka websitenya belum ada pengumuman. Ya sudah, aku pasrah saja. Sekitaran awal Juli barulah ada, dan alhamdulillah aku keterima :D. Seneng, tapi juga sekaligus minder sih. Mindernya karena aku dari pendidikan, yang notabene ilmu murniku dikit baget, kalah sama yang basisnya emang murni. Apa aku bisa kuliah disana? Btw skorku itu juga kalah jauh saat aku tes sendirian di Fakultas Psikologi. PAPS cuman 589. Kasian kasian...kasian diriku yang malang ini. Untuk AcEPT sih sama skornya, 277. Kuliah ini bakalan berat pastinya, tapi aku akan berusaha. Gak males2 lagi, gak ngantukan lagi lah. Selanjutnya, aku tinggal nunggu yang beasiswa BPPDN. Awalnya aku lolos akademik dan administrasi di tingkat Pasca Biologi, tinggal nunggu keputusan dari Dikti. Disini, kami pelamar BPPDN 2013 yang diusulkan menerima beasiswa oleh Pasca masing2 diberi pilihan untuk mengupload surat homebase atau memilih 2 dari 35 universitas yang ditentukan. Kembali aku dilema, seperti halnya saat aku melepas UNY dulu. Dilemanya karena aku niatnya mau minta surat homebase ke UNY tapi gak dibolehin sama pihak sana, alesannya beribet lah. Sementara kalo aku milih universitas yang disediain sama Dikti tuh bayakan ada di luar Jawa, plus gak ada satupun yang ada di Jogja. Upset banget aku. Aku sebenere ingin di Jogja aja...aku uda keracunan sama Jogja. Kotanya enak, apapun itu. Semuanya...berat sekali aku harus meninggalkan Jogja. Tapi setelah melalui pemikiran yang masak2, akupun memilih di Universitas Lambung Mangkurat Banjarmasin dan Universitas Siliwangi Tasikmalaya. Aku tau diri disini, aku pengen ngelanjutin S2 tapi kalau menggunakan biaya dari orang tua terlalu berat. My familiy isn't rich enough. Kalo dulu kuliah S1 sih gak berat banget, cukup Rp 705.000,- persemester uang kuliahnya. Lha kalo S2 sampe yang 6 jutaan. Aku gak mau ngebebanin ortu, maka yah akupun memutuskan aku coba ambil beasiswa ini. Disinilah aku di PHP-in untuk kedua kalinya. Nunggu pengumuman itu sampe yang lumuten garing. Ibarat rumput, aku udah gak bisa bergoyang #apayamaksudnya? Akhirnya saat deg-degan itu kembali datang, hari Jumat 23 Agustus aku dikasih tau temenku kalo pengumumannya uda keluar. Aku donlot dan aku cari nomor registrasiku didalamnya. Alhamdulillah....ada :D, sekedar untuk memastikan aku buka web dikti dan aku masukkan nomor dan password registrasiku di menu Cek Penerima, tralala...aku dikasih ucapan "Selamat, Anda dinyatakan lolos sebagai penerima BPPDN". Senangnya hatiku, dapet beasiswa, dikasih ucapan selamat dari komputer pula :P #lho? Sekarang ini alhamdulillah uda cairr, dan mulai saat ini aku hidup tanpa mengandalkan pemberian orang tua..latian mandiri ceritanya :D

Alhamdulillah..all I did got the positive results. Dari mulai awal, Allah udah mempermudah urusanku. Dari daftar-daftar AcEPT dan PAPs mandiri di PPB UGM dan Fak Psikologi aku sendirian. Macem bocah ilang glundang-glundung dewe gitu. Pas ujian sebenarnya juga gitu, nglayap ke Fakultas Kehutanan berdasarkan ancer2 abstrak dari temenku, ujung-ujungnya nyampe ruangannya juga. Terus juga password untuk daftar onlen di UGM bisa kepake, daftar onlen beasiswa Dikti juga bisa setelah insiden modem yang terkejut. Sampai pada akhirnya kabar bahagia itu bisa kupeluk, yakni diterima S2 sekaligus dapet beasiswa :D. Alhamdulillah, Thank, God. Perjuanganku ini sejatinya tak seberapa dibandingkan dengan yang lain. Aku denger2 ada juga yang tes PAPs mandiri sampe 6 ato 7 kali baru lolos. Aku alhamdulillah cuman sekali. Pas daftar beasiswa onlen juga banyak yang bermasalah pada gak dapet password dan nomor registrasi padahal udah daftar sampe akhir. Aku yang notabene modemnya anjlok dan belum selesai daftar sampe terakhir kok ya alhamdulillah dapet passwordnya. Tes UM Pasca juga gitu. Banyak yang nilainya diatas standar tapi kok malah gak keterima. Beruntunglah aku yang yang diatas standar walo gak bagus bisa keterima. Bener2 aku merasakan urusan2ku semuanya dipermudah. How lucky I am..semua ini tentu saja berkat doa-doa yang aku dan kedua orangtuaku panjatkan. Semoga ya Allah, Engkau selalu memberikan yang terbaik untukku..to be honest I really want to stay here..in Jogjakartah..after graduating from master program. Semoga..semoga...mungkin ini terdengar mustahil bagi manusia..mungkin takkan terjadi karena aku telah memilih kedua universitas itu..but I believe in You, because You are our truly creator of life...Engkau yang Maha Penentu dan Menjadikan yang mustahil menjadi nyata adanya. Terimakasih terimakasih terimakasih...semoga Engkau memberikan yang terbaik untukku dan untuk kedua orangtuaku. Aamiin..

Komentar

  1. Mbak, mau tanya. Dulu S1 di UNY jurusannya pendidikan biologi ya? Aku juga dari UNY mbak pendidikan ipa. Lulus agustus kemarin. Pengen ambil S2 biologi juga di UGM tapi enggak yakin keterima :((

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai ertika..sori baru balas..

      Iya dlu aku s1 pend bio uny 😊

      Coba aja daftar kalo mau lanjut ugm..btw apa gak sayang dari pend ipa trus ke biologi 😀

      Hapus
  2. Mbak, mau tanya. Dulu S1 di UNY jurusannya pendidikan biologi ya? Aku juga dari UNY mbak pendidikan ipa. Lulus agustus kemarin. Pengen ambil S2 biologi juga di UGM tapi enggak yakin keterima :((

    BalasHapus
  3. gk sengaja baca blog ini, jadi teringat dulu masa2 daftar masuk UGM lewat jalur BPPDN 2013. gk jauh beda dengan yg sy rasakan..alhmdulillah sy jg keterima

    BalasHapus
  4. Selamat ya mbak. Oiya untuk persyararan BPPDN itu apa aja ya mbak?

    BalasHapus
    Balasan
    1. hai rahmita..maaf baru bales..

      persyaratan BPPDN ada kok di web studi dikti kalo gak salah

      Hapus
  5. Mba mau tanya, jdi ujian masuk s2 uny hanya tpa sama toefl ya? Ga ada tes bidang studi?

    BalasHapus
    Balasan
    1. haloo..sori baru bales..iyah TPA sama TOEFL aja..gada tes bid studi, good luck

      Hapus
    2. Terimakasih mba infonya

      Hapus
  6. Oh iya kak mau tanya, kalau pascasarjana uny pas lg daftar pilihan jurusannya ada 2 ya kak?

    BalasHapus
    Balasan
    1. hai ringgit..iya pilihan jurusannya 2 saja yg pertama yg paling kamu minati, sebaiknya sih yg sesuai dengan S1 kamu. pilihan kedua bisa sama dengan pilihan pertama atau berbeda.

      Hapus
  7. Pengalaman yang mengesankan kan mbak., maaf mau nanya mbak saya S1 nya pendidikan biologi, jika saya melanjutkan S2 ke Biologi UGM Apakah masih terhitung linier mbak antara S1 dengan S2nya? Atau sama sama dalam rumpun sains?

    BalasHapus
    Balasan
    1. well..dikti telah membuat batasan linieritas bidang ilmu. bisa didonlot di internet atao baca disini
      http://www.kopertis12.or.id/2015/03/01/linieritas-bidang-ilmu.html

      kalo pengalamanku sih yang backgroundnya pendidikan semua biasanya jadi dosen yg pendidikan, kalo s1 pendidikan dan s2 nya non-pendidikan biasanya kalo ada rekrutmen dosen pendidikan ato dosen non-pendidikan bisa lolos administrasi..no need to worry

      Hapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

MEKANISME KONTRAKSI DAN RELAKSASI OTOT

Filamen aktin biasanya berhubungan dengan myosin yang mana bertanggung jawab untuk berbagai pergerakan sel. Myosin adalah prototipe dari penggerak molekuler - sebuah protein yang mengubah energi kimia dalam bentuk ATP menjadi energi gerak yang menghasilkan kekuatan dan pergerakan. Kebanyakan pergerakan umumnya adalah kontraksi otot yang memberi model untuk memahami interaksi aktin dan myosin dan aktivitas penggerak dari molekul myosin. Bagaimanapun juga, interaksi aktin dan myosin tidak hanya bertanggung jawab pada kontraksi otot tetapi juga untuk berbagai pergerakan sel non otot termasuk pembelahan sel. Sehingga interaksi diataranya memerankan peran yang penting di biologi sel. Lebih jauh, sitoskeleton aktin bertanggung jawab untuk pergerakan lambat sel menyeberangi permukaan yang terlihat digerakkan secara langsung oleh polimerisasi aktin dengan baik oleh intreaksi aktin - myosin. 1.Pendahuluan Sel otot merupakan sel yang terspesialisasi untuk satu tugas, kontraksi dan spesialisasi in…

PERKECAMBAHAN SERBUK SARI

LAPORAN PRAKTIKUM REPRODUKSI DAN EMBRIOLOGI TUMBUHAN PERKECAMBAHAN SERBUK SARI
Disusun Oleh : Kelompok 4 Pendidikan Biologi Subsidi 1.Hafidha Asni Akmalia            (08304241003) 2.Tuttus Sufi Kusuma LPS.       (08304241022) 3.Riza Sativani Hayati   (08304241029) 4.Nur Hidayah                           (08304241030) 5.Titis Nindiasari A.                   (08304241036)


JURUSAN PENDIDIKAN BIOLOGI FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM UNIVERSITAS NEGERI YOGYAKARTA 2010 A.TUJUAN Mengamati serbuk sari yang berkecambah secara in vitro
B.DASAR TEORI Serbuk sari (pollen grain) adalah sebuah sel hidup yang berisi sel kelamin jantan pada bunga (mempunyai protoplasma) yang terbungkus oleh dinding sel. Dinding serbuk sari terdiri atas dua lapisan yaitu di bagian luar yang tebal dan keras disebut lapisan eksin dan sebelah dalam tipis seperti selaput disebut  intin. Pada permukaan eksin terdapat celah atau pori yang disebut apertura yang dapat digunakan oleh serbuk sari untuk jalan keluarnya buluh serbuk …

PERAN ORGANISME DALAM PROSES PEMBENTUKAN DAN PERKEMBANGAN TANAH

MAKALAH BIOLOGI TANAH PERAN ORGANISME DALAM PROSES PEMBENTUKAN DAN PERKEMBANGAN TANAH Disusun Guna Memenuhi Tugas Mata Kuliah Biologi Tanah






Disusun Oleh : Hafidha Asni Akmalia                08304241003 Alfiah Nurul Wahidah                 08304241019 Muhammad Radian N.A.            08304241034



JURUSAN PENDIDIKAN BIOLOGI FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM UNIVERSITAS NEGERI YOGYAKARTA 2011

BAB I PENDAHULUAN
A.Latar Belakang Tanah sangat vital peranannya bagi semua kehidupan di bumi karena tanah mendukung kehidupan tumbuhan dengan menyediakan hara dan air sekaligus sebagai penopang akar. Struktur tanah yang berongga-rongga juga menjadi tempat yang baik bagi akar untuk bernafas dan tumbuh. Tanah juga menjadi habitat hidup berbagai mikroorganisme. Bagi sebagian besar hewan darat, tanah menjadi lahan untuk hidup dan bergerak. Tanah berasal dari pelapukan batuan dengan bantuan organisme, membentuk tubuh unik yang menutupi batuan. Proses pembentukan tanah dikenal sebagai pedogenesis. Proses yan…