Langsung ke konten utama

Ternyata Aku Gak Punya Sidik Jari...


Kali ini aku mau bercerita lagi..Ini berkaitan dengan malangnya nasib yang kualami. Baiklah..aku akan bercerita...

Pada suatu ketika...once upon a time...ada sebuah kisah..
kisah yang terlalu pilu untuk diceritakan...
ini tentang seseorang yang kehilangan sidik jarinya..
itulah aku..

Nasip oh nasip....

Sebelumnya, knapa aku bikin post ini karena tiba2 aja aku liet tanganku ini. Ceritanya lagi makan pake tangan, eh tiba2 kenangan itu muncul..Jadi ada ide nih buat nge blog. Aku ini orangnya suka milih kalo makan. Aku cenderung gak suka makanan manis2, roti terutama. Ya tapi klo brownies sih mau...iya laaah...masa gak suka brownies,keterlaluan. Pokonya kalo cokelat aku mau, tapi kalo yg lain gak terlalu suka. Makanan idamanku semisal yang asin2 ato gurih2. So, aku ini senengnya kalo ngemil tu keripik2 buka yg roti2 gitu...Saking sukanya sama asin n gurih, makanan macem itu bisa langsung abis sekali aku adepin. Nah.....suatu ketika, aku masih kelas 1 SMP waktu itu. Kebetulan aku ini juga penggemar berat "rese". Rese itu kalo di tempetku ikan yang asin, diasinin gitu, banyak orang bilangnya "gereh". Selama seminggu aku makan rese terus di smaping lauk yg ada. Alhasil tanganku mulai gatel2. Mula2 ada bintik2 kecil berisi air, mirip mata ikan, tp banyak dan itu gatel banget. Aku garuk2 tambah parah. Lama kelamaan gatelnya sampe telapak tangan. Akhirnya aku ke puskesmas dan disitu aku dikasih salep. Singkatnya, tangankupun mulai sembuh. Ada korengnya yg mungkin itu adalah kulit yg mati. Setelah kering, aku kuliti kulit kering itu dan tanganku kembali seperti semula, gak gatel lagi. Namun aku perhatiin ada yg berbeda dengan tanganku. Kulitnya emang lebih halus tapi banyak garis2 pada tanganku terutama pada kulit jari. Sampe ketika aku pas kelulusan baik SMP ato SMA harus cap 3 jari di ijazah. Aku merasa bahwa sidik jariku berbeda dengan punya temen2. Punyaku banyak garis2 vertikal dan horisontal hingga terkesan kotak2. Sementara punya temen2 banyakan melingkar, membentuk istilahnya. Aku pun heran, pada diriku sendiri....

Kemudian aku memasuki dunia perkulihan. Saat semester 6 aku mendapat praktikum Biomanzi. Terakhir kali praktikum adalah praktikum tentang dermatogliphy (sidik jari). Di petunjuknya udah ada gambaran sidik jari yg biasa dimiliki manusia. Ada tipe whorl, sinus,dan arch ....


Ketika jariku dicetak di selembar kertas, seperti yg kuduga, yg tercetak adalah sidik jari yg banyak garis2nya/goresan2 yg membentuk kotak2...

(tebak2 buah manggis....)

(8 dari 10 jariku penampakannya kotak2)

Sidik jariku ini sampe gak bisa teridentifikasi masuk tipe sidik jari yg mana. Walopun pake bantuan loop juga hasilnya nihil. Temen sekelompokku sampe pusing. Kami nanya ke mas asistennya, mas nya cuman bilang ya sudah apa adanya sajalah. Ya sudah, akupun pasrah kalo begitu. Akhirnya special for me, kamipun tebak gambar. Khusus untukku saja smua sidik jariku ditebak. Beda sama yg lain, yg sidik jarinya bener2 jelas dan dapat diidentifikasi. Ini punya temenku....jelas dan teridentifikasi..

(Whorl : pusaran konsentris)

(Presentase Tipe Whorl pada ras Mongoloid adalah 40-50%)

Punyaku sendiri karena didasarkan pada tebakan yang tidak valid dan bermutu, maka ketika dianalisis hasilnya adalah aku termasuk ras Negroid. Apaa???? Tidak mungkiiiin...mengapa ini terjadi padaku?? Jangan2 aku adalah anak yg ditemuin di Afrika, jangan2 aku anak adopsi. Dosa apa ya Tuhan....*Puk-puk fid*. Oke, cangkama, wait a minute, tenang..tenang..., jadi emang karena semua hasil dari ilmu mengarang jadinya ya jelas salah. Buktinya : Pertama, aku tidak ada hubungan kekerabatan dengan orang2 Negroid sana. Penampakanku ini murni Asia, Indonesia..., Jawa lebih tepatnya. Kedua, aku ini jelas2 anak bapak ibukku ya..,maaf saja. So, aku ini bukan anak adposi ya, aku bukan anak yang ketuker atau dititipin ke orang lain kayak di sinetron2 itu, harap catet.

Seminggu setelah praktikum itu, kami di kelas baru dapet materi tentang sidik jari manusia. Dan ...voila...aku temukan alasan mengapa sidik jariku gak jelas dan gak begitu terlihat seperti temen2. Kulit manusia ini terdiri atas lapisan2 : stratum corneum, stratum granulosum, stratum spinosum, dan stratum germinativum. Jika kulit manusia rusak atau mengelupas bisa menghilangkan sidik jari baik secara permanen atau tidak. So, disini sidik jari manusia itu bisa ilang forever atau bisa balik lagi tergantung dari kerusakan yg dialami. Itu bisa balik lagi asalkan lapisan stratum germinativumnya gak rusak. Kalo rusak yah wasalam..gak bisa balik lagi. Akhirnya...jawaban kuterima selama bertahun2..simpulannya sidik jariku ini gak bisa balik lagi cuz dulu seperti yg kubilang kulitku pernah gatel2 itu, sampe akhirnya jadi koreng dan terkelupas. Dan kemungkinan   besar stratum germinativumku uda rusak, jadi sidik jarinya gak muncul lagi. Pantesan aja punyaku banyak garsi2nya, sementara punya temen2 bisa bener2 membentuk tipe. Ternyata aku nggak punya sidik jari...:(. Cuma 2 jari aja yg lumayan keliatan, itupun gak jelas2 amat. Sedih sekali..., tp kupikir kabar baiknya adalah mungkin ketika aku melakukan tindak kejahatan aku gak akan ketahuan..hehe..just kidding guys :)


Kalo rencana jahat ini beneran kulakukan kayaknya asik ya..Angkat tangan!!! (kata temenku : bondho po wudo??) haha ngaco dia

Yah tak apalah...sidik jari ilang bukan berarti aku kehilangan harapan kan. (Apa maksudnya?). Intinya sih aku bawa sante aja, yang penting aku masih bisa nulis pake tangan..bener kan aku?nulis itu pake tangan bukan pake sidik jari? Itulah sekelumit diantara beban hidup yang kutanggung, aku sadar bahwa dunia ini semakin keras dan kita harus berjuang diantara badai2 yg menerjang..:D #dramatis

Komentar

  1. Menyeramkan kak, klo kagak punya sidik jari :O

    Kunjungi Blog saya ya,

    absensi karyawan

    BalasHapus
    Balasan
    1. haghaghag...take it easy...semangat melakukan kejahatan, karna gak akan ketauan..#eh

      Hapus
  2. ga bisa pakek iphon 5s dong
    hehehee

    BalasHapus
  3. aku juga ngalamin yang sama sist :( sidik jari ku sama persis kaya punya mu .. klo mau absen pake fingerprint susahnya naujubilah :'(

    BalasHapus
  4. aku juga sama sist .. sidik jari ku sma persis kaya punyamu :( kalo mau absen pake fingerprint susahnya naujubilah T.T

    BalasHapus
  5. ceritanya sama persis kayak aku sis :')) pas sma juga aku jadi nggak bisa pake fingerprint sekolah grgr gak terdeteksi. jadinya aku pinjem jarinya temenku deh :') keep strong ya!!!

    BalasHapus
  6. Saya jg seperti itu sis. Saya skrg jd takut gimana ntr kalo kerja pake fingerprint

    BalasHapus
  7. Aq sih kotak2 jg tapi aslinya ada sidik jari hanya karna rusak cuci piring pake sabun yg gak cocok, satu minggu aja langsung keriput kotak2, sembuhnya gak kurun dtg pdhl sudah 4 th ������ sakitnya tu ***

    BalasHapus
  8. aku juga.. tapi gara gara ini mau keluar negri susah.. ditakut takutin sama petugas kementrian perhubungan.. klo ak bs d sangka teroris dan di tahan di negara orang, krna sidik jarinya ga kebaca d scan.. TT

    BalasHapus
  9. Aku juga.. tp gara" alegri detergen sampe ke kaki kaki udh hmpr 2 thn takunjung kembali bolak" kedokter pun bilangnya emg gabisa kyk semula dan sampai absen pake fingerprint gabisa kebaca 😭

    BalasHapus
    Balasan
    1. haloo...sekarang aku juga kerja yg absen pake alat...kadang emang gak kebaca sih tapi kalo diulangi bisa alhamdulillah hahaha

      Hapus
  10. Ya alloh sayangi kami walau kami tak punya sidik jari pun,kami ingin hidup normal seperti manusia lainnya :'(

    BalasHapus
  11. Jadi kalok buat SIM gmn kak? Bagi info dong

    BalasHapus
    Balasan
    1. bisa aja bikin SIM ato passport...emang discan dlu sidik jarinya tapi entar misal dilakukan percobaan scan mgkn agak susah munculnya..susah kedetectnya..tapi bisa kok..optimis saja hihi

      Hapus
  12. Haduh,, ternyata banyak orang yg sepertiku,bagaimana nasib kita ya,apalagi gwa juga blum punya sim, haduhzz,mudah mudahan sidik jari kita semua kembali,, amiinn

    BalasHapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

MEKANISME KONTRAKSI DAN RELAKSASI OTOT

Filamen aktin biasanya berhubungan dengan myosin yang mana bertanggung jawab untuk berbagai pergerakan sel. Myosin adalah prototipe dari penggerak molekuler - sebuah protein yang mengubah energi kimia dalam bentuk ATP menjadi energi gerak yang menghasilkan kekuatan dan pergerakan. Kebanyakan pergerakan umumnya adalah kontraksi otot yang memberi model untuk memahami interaksi aktin dan myosin dan aktivitas penggerak dari molekul myosin. Bagaimanapun juga, interaksi aktin dan myosin tidak hanya bertanggung jawab pada kontraksi otot tetapi juga untuk berbagai pergerakan sel non otot termasuk pembelahan sel. Sehingga interaksi diataranya memerankan peran yang penting di biologi sel. Lebih jauh, sitoskeleton aktin bertanggung jawab untuk pergerakan lambat sel menyeberangi permukaan yang terlihat digerakkan secara langsung oleh polimerisasi aktin dengan baik oleh intreaksi aktin - myosin. 1.Pendahuluan Sel otot merupakan sel yang terspesialisasi untuk satu tugas, kontraksi dan spesialisasi in…

PERKECAMBAHAN SERBUK SARI

LAPORAN PRAKTIKUM REPRODUKSI DAN EMBRIOLOGI TUMBUHAN PERKECAMBAHAN SERBUK SARI
Disusun Oleh : Kelompok 4 Pendidikan Biologi Subsidi 1.Hafidha Asni Akmalia            (08304241003) 2.Tuttus Sufi Kusuma LPS.       (08304241022) 3.Riza Sativani Hayati   (08304241029) 4.Nur Hidayah                           (08304241030) 5.Titis Nindiasari A.                   (08304241036)


JURUSAN PENDIDIKAN BIOLOGI FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM UNIVERSITAS NEGERI YOGYAKARTA 2010 A.TUJUAN Mengamati serbuk sari yang berkecambah secara in vitro
B.DASAR TEORI Serbuk sari (pollen grain) adalah sebuah sel hidup yang berisi sel kelamin jantan pada bunga (mempunyai protoplasma) yang terbungkus oleh dinding sel. Dinding serbuk sari terdiri atas dua lapisan yaitu di bagian luar yang tebal dan keras disebut lapisan eksin dan sebelah dalam tipis seperti selaput disebut  intin. Pada permukaan eksin terdapat celah atau pori yang disebut apertura yang dapat digunakan oleh serbuk sari untuk jalan keluarnya buluh serbuk …

SISTEM EKSKRESI PEMERIKSAAN PROTEIN DALAM URINE DAN PEMERIKSAAN GLUKOSA DALAM URINE

SISTEM EKSKRESI PEMERIKSAAN PROTEIN DALAM URINE DAN PEMERIKSAAN GLUKOSA DALAM URINE


Disusun oleh :  Hafidha Asni Akmalia 08304241003
JURUSAN PENDIDIKAN BIOLOGI FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM UNIVERSITAS NEGERI YOGYAKARTA
Proses pembentukan urine beberapa tahapan, yaitu filtrasi glomeruler, reabsorspsi tubuler dan sekresi tubuler. Filtrasi merupakan perpindahan cairan dari glomerulus ke tubulus melewati membran filtrasi yang terdiri dari tiga lapisan yaitu sel endhotel glomerulus, membran basalis dan epitel kapsula bowman. Filtrasi terjadi karena adanya perbedaan tekanan antara kapiler glomerulus dengan tubulus. Filtrasi menghasilkan ultrafiltrat yang mengandung air, garam anorganik,glukosa, asam amino, urea, asam urat, kreatinin dan tidak mengandung sel darah merah. Reabsorpsi tubuler adalah prpindahan cairan dari tubulus renalis ke kapiler peritubuler. Proses reabsorpsi bersifat selektif tergantung kebutuhan tubuh pada senyawa yang terdapat pada ultrafiltrat. Glukosa direa…