Langsung ke konten utama

Akhir Mei yang Sangat "Manis"

Kali ini aku mau curcol lagi nih..apa lagi kalo bukan tentang ujian TAS. Yah, intinya aku sekarang lagi lemes tiles dan suasana hati lagi gak ngedukung bikin revisian skripsi. Aku ini orangnya tipe yg cepat melupakan sesuatu hal yang gak mengenakkan hati dengan bikin tulisan. So, karena kemarin aku lagi dalam kondisi yg gak menentu, aku bikin tulisan ini agar aku cepat melupakan hal tersebut.
Okyeh..here we go...dan dramapun dimulai...

Last Thursday on May aku dan sinta temenku ngampus. Jaman2 jadi maba ini (mahasiswa basi-red), ke kampus buat ngurus apalagi kalo bukan masalah BT, ketemu dosen, minta ttd dosen, dan bla bla bla..pokoknya segala hal2 macem skripsi and da fren. Kemaren, aku dan sinta ngampus buat ngurus dosen penguji (set dah, pede banget, skripsi kelar aja belom). Niatnya sih cuman ambil blangko doang, n paling juga ngisi2 gitu soalnya aku kan belum di acc sama dosen. Tapi kebetulan hari itu aku ketemu dosen n baik banget dosenku mau langsung acc. Jadi ya udah, karena dapet acc an, aku urus aja dosen pengujinya. Aku janjian sama sinta dan kita ketemu di lab. Pas banget kemaren kita pake baju kembaran gitu, baju kebesarannya p. bio, warna coklat. Baju inilah yang menjadi saksi hidup kami bagaimana perjuangan kami untuk memperoleh dosen penguji. Kami pun menuju ruangannya pak koor prodi bio. Nunggu lamaaaa.....sampe hampir jadi jamur kaminya. Karena lama banget, kami putuskan untuk makan dulu. Abis makan, nunggu bapaknya di jurusan. Masih juga pake lamaaaaaa...Akhernya setelah perjuangan menunggu dan menunggu, kami bisa nemuin bapaknya. Pertama aku duluan. Aku ngadep beliau minta dosen penguji. Bapaknya mikir dulu...dipikir dipikir dipikir.....sementara dalam hati aku berdoa agar aku diberi dosen yang mudah. Skripsiku ini tentang laju transpirasi yang ntarnya dari hasil penelitian itu dibuat LKS. Aku udah mikir yang berpotensi jadi pengujiku adalah Mr.S. karena beliau memang ahlinya fistum dan untuk dosen penguji LKSnya berharap dapet PA ku aja, Mr.I. Aku sungguh2 berharap kalo yang fistum jangan Mr.S, cos dulu aku pernah tanya tentang analisis regresiku untuk laju transpirasi tapi beliau bilang kalo jumlah n ku kurang, sarannya aku disuruh nambah n lagi buat menuhin syarat regresi. Jadi aku kan mbandingin transpirasi di 3 habitat berbeda. Masing2 habitat diukur 10 kali ulangan. Pas aku tanyain anaregnya, eh bapake malah bilang kalo 3 habitat aja gak cukup, minimal 15! Aku disuruh ngulang aja katanya. Hah..ajegile, ini kapan aku tamatnya. Mau nunggu sampe berkerak jadi batu???OOoooo..tidak bisa..., bukannya aku gak mau, aku udah penelitian ke sekolah soalnya dan uda buat LKS. Ntar kalo nambah, kan LKSnya berubah, ntar ke sekolah lagi. Aku pikir n dalam anaregku kan ya pengulangannya itu. Emang sih laju transpirasinya berkaitan dengan altitude, tapi ya gimana wong dulu dari pembimbing aja cukup 3 habitat og, lagian juga aku kan bocah pendidikan, masih ke sekolah pula. Akhernya aku temuin dosen statistikaku, dan untung banget beliau bilang bisa aja n nya berupa pengulangannya. Karena alesan ini aku gak mau klo Mr.S ntar yang nguji aku. Kan beliau uda tau skripsiku kaya apa, ntar malah ditanyain regresinya dan bakalan aku kalah pendapat. Untuk yang dosen penguji LKSnya, aku sih berharap aku dapet dosen PA ku, soalnya bapaknya enak banget, kayak temen aja, paling juga ntar pas nguji kayak ngobrol gitu. Kembali ke pak koor prodi yang lagi mikir2...akhernya beliau pun tanpa berbicara padaku langsung menulis nama dosen pengujiku, daaaannnn...tralala....aku dapet penguji seorang Professor untuk laju transpirasinya dan Pak Koor prodi untuk penguji LKSnya!Apaaaaah...propesor sodara2!!Tidak main2, seorang propesor yang dulunya  kebetulan ngajar aku makul fistum. Jujur aja, aku gak dong tuh diajar sama beliau.Cuma dapet B tok. Dan sekarang pengujiku adalah beliau. Penderitaanku gak sampe sini, dosen penguji LKSku ternyata bapak koor prodi. Beliau ini orangnya detail, perfect, kalo tanya bikin mahasiswa mati kutu. Kurang apa coba kedua pengujiku. Mantep bener nih aku. Aku sempet syok. Pikiran kaco gitu. Aku yakin, pertanyaan seorang profesor dan koor prodi adalah pertanyaan bermutu yang hanya orang tertentu aja bisa njawab. Aku yakin, aku bakalan banyak revisian diuji dengan beliau2 ini. Bukannya aku pesimis, justru aku realistis karena aku udah tau karakternya. Ilmuku ini gak ada seujung kukupun dibanding beliau berdua. jangankan seujung kuku, bahkan gak ada 1 sel pun. Aku tau ini emang berat bagiku. Jujur, dalam lubuk hatiku yang terdalam, aku cuma tau skripsiku dari permukaannya saja. Tapi yah apa mau dikata. Begitulah nasipku telah tertera di kitab perjalanan hidup jauh sebelum aku terlahir di dunia. Setelah bermeditasi tadi malem, akhernya aku dapet pencerahan. Memang sangat tinggi sekali kedua dosen pengujiku. Tapi aku pikir, sebuah kehormatan besar aku bisa diuji oleh seorang profesor, sebuah kebanggaan aku bisa diuji oleh seorang koor prodi. Karena aku tau, beliau2 pasti akan memberikan saran-saran, masukan, dan pendapat yang berguna bagi isi dari skripsiku. Walopun ntarnya pasti nanya yang tingi2 gitu, dan mungkin ntar aku bakal jadi semut yang diinjek2, tapi tetep aku berusaha positive thinking. Pasti beliau berdua bakal ngubek2 isi skripsiku dan banyak memberikan revisian padaku. Aku pikir bagus malah, skripsiku jadi lebih berbobot, dan akunya jadi lebih tahu apa yang sebenarnya harus aku tuliskan dalam skripsi. Jujur, aku gak mengharapkan nilai yang wah di TASku ini. Aslinya sks dalam TAS paling tinggi sih, 6 sks jeh. Tapi ya gimana lagi, aku sadar atas ilmuku yang hanya seatom ini tidak pantas diganjar nilai A pun A-. Berharap yang terbaik sih iya, cuma akunya emang gak mempermasalahkan nilai. Udah dari semester 4 aku gak mentingin nilai, yang penting aku mudeng secara garis besar dan aku dapat memetik hikmah dari segala apa yg terjadi. Toh nile2 itu juga nile absurd yang jelas2 tidak menggambarkan kemampuan kognitifku sesungguhnya. Jadi aku pikir, tak apalah aku dijuji oleh kedua dosen itu, yang penting aku ntar dapet ilmu dari keduanya. Lagian juga gak semua orang bisa diuji oleh seorang profesor kan. tetep aku harus mendalami materiku dan tentu sja berdoa. kemaren aku berdoa sama Allah minta dosen yang mudah tapi gak dikabulkan. No problem, berprasangka baik sama Allah kan termasuk ibadah. Pasti Allah punya rencana yang terbaik bagiku biar aku jadi optimis dan selalu melihat segala persoalan dengan pikiran yang positip. Biarlah orang lain dapet penguji yang mudah, jalan tiap orang kan beda2. Btw, tentang dosen pengujiku ini belum banyak orang tau sih, tapi paling sekarang banyak yang uda tau. Kemaren sengaja aku gak ngasih tau ke temen2 kuliahku. Karena aku tau pasti mereka akan berkomentar "ya ampun, angel banget kui" , jujur banget aku paling benci kalo komen kaya gini. Ini malah membuat hatiku gak nyaman. Ato komen " haa..terus aku gimana ntarnya, aku siapa ya?",,benci juga sama kalimat ini, gak ngerti perasaanku aja, bukannya malah memberikan support malah mikirin diri sendiri aja. Tapi kemaren ada yang uda kuberi tau sih, ya udah deh, sesuai perkiraanku komenya seperti itu. Aku cuma diem aja. Sebel banget padahal. Tapi tadi aku sms an sama si veni dia bilang "Nggak papa, fida pasti bisa, aku doain deh"..nah, ini yang aku harapkan. Ngerti gitu sama penderitaanku. Fyuh..capek juga curcol terus. Tapi sekarang aku jadi bertenaga nih, udah lepas beban ini. Paling2 juga besok kalo dimarah2marahi kan cuman 2 jam, kalo dimarahi tinggal pasang muka cute, memelas kayak di sinetron2 gitu, haha..dengan akting semuanya beres. Kalo gak bisa jawab, tinggal bilang "eee..., nggak tau pak", sesudah itu free...:P, tinggal revisi, ngurus syarat yudisium, lulusss..Amin :D.Harapanku, semoga semuanya dipermudah ya Allah, kalo itu keliatan sulit maka upgrade lah kekuatanku agar bisa melampauinya dengan lancarrr.. Amin. :). Oh iya, mengenai temenku sinta, dia juga dapet penguji yang berkualitas loh, tidak main2 seorang KaJurDik Bio..dan Mrs.B yang baik hati. Asline bapake juga enak, tapi emang kalo nada tinggi jadi serem akunya.Hehe...gak papa sin, bersama kita bisa! 

Kamis, 31 Mei 2012 jadi hari yang penuh perjuangan bagi aku dan sinta. Sama-sama kemaren pake baju coklat sampe dikiran anak Pramuka dan sama-sama pula dapet penguji yang 'Wah'. It's OK, yang penting lulus, gak usah mikir macem2, takut dan sebagainya. Pokoknya harus usaha dan doa :) Well, kamipun menitup Mei kami dengan akhir yang "manis" sekali.

Komentar

Postingan populer dari blog ini

MEKANISME KONTRAKSI DAN RELAKSASI OTOT

Filamen aktin biasanya berhubungan dengan myosin yang mana bertanggung jawab untuk berbagai pergerakan sel. Myosin adalah prototipe dari penggerak molekuler - sebuah protein yang mengubah energi kimia dalam bentuk ATP menjadi energi gerak yang menghasilkan kekuatan dan pergerakan. Kebanyakan pergerakan umumnya adalah kontraksi otot yang memberi model untuk memahami interaksi aktin dan myosin dan aktivitas penggerak dari molekul myosin. Bagaimanapun juga, interaksi aktin dan myosin tidak hanya bertanggung jawab pada kontraksi otot tetapi juga untuk berbagai pergerakan sel non otot termasuk pembelahan sel. Sehingga interaksi diataranya memerankan peran yang penting di biologi sel. Lebih jauh, sitoskeleton aktin bertanggung jawab untuk pergerakan lambat sel menyeberangi permukaan yang terlihat digerakkan secara langsung oleh polimerisasi aktin dengan baik oleh intreaksi aktin - myosin. 1.Pendahuluan Sel otot merupakan sel yang terspesialisasi untuk satu tugas, kontraksi dan spesialisasi in…

PERKECAMBAHAN SERBUK SARI

LAPORAN PRAKTIKUM REPRODUKSI DAN EMBRIOLOGI TUMBUHAN PERKECAMBAHAN SERBUK SARI
Disusun Oleh : Kelompok 4 Pendidikan Biologi Subsidi 1.Hafidha Asni Akmalia            (08304241003) 2.Tuttus Sufi Kusuma LPS.       (08304241022) 3.Riza Sativani Hayati   (08304241029) 4.Nur Hidayah                           (08304241030) 5.Titis Nindiasari A.                   (08304241036)


JURUSAN PENDIDIKAN BIOLOGI FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM UNIVERSITAS NEGERI YOGYAKARTA 2010 A.TUJUAN Mengamati serbuk sari yang berkecambah secara in vitro
B.DASAR TEORI Serbuk sari (pollen grain) adalah sebuah sel hidup yang berisi sel kelamin jantan pada bunga (mempunyai protoplasma) yang terbungkus oleh dinding sel. Dinding serbuk sari terdiri atas dua lapisan yaitu di bagian luar yang tebal dan keras disebut lapisan eksin dan sebelah dalam tipis seperti selaput disebut  intin. Pada permukaan eksin terdapat celah atau pori yang disebut apertura yang dapat digunakan oleh serbuk sari untuk jalan keluarnya buluh serbuk …

SISTEM EKSKRESI PEMERIKSAAN PROTEIN DALAM URINE DAN PEMERIKSAAN GLUKOSA DALAM URINE

SISTEM EKSKRESI PEMERIKSAAN PROTEIN DALAM URINE DAN PEMERIKSAAN GLUKOSA DALAM URINE


Disusun oleh :  Hafidha Asni Akmalia 08304241003
JURUSAN PENDIDIKAN BIOLOGI FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM UNIVERSITAS NEGERI YOGYAKARTA
Proses pembentukan urine beberapa tahapan, yaitu filtrasi glomeruler, reabsorspsi tubuler dan sekresi tubuler. Filtrasi merupakan perpindahan cairan dari glomerulus ke tubulus melewati membran filtrasi yang terdiri dari tiga lapisan yaitu sel endhotel glomerulus, membran basalis dan epitel kapsula bowman. Filtrasi terjadi karena adanya perbedaan tekanan antara kapiler glomerulus dengan tubulus. Filtrasi menghasilkan ultrafiltrat yang mengandung air, garam anorganik,glukosa, asam amino, urea, asam urat, kreatinin dan tidak mengandung sel darah merah. Reabsorpsi tubuler adalah prpindahan cairan dari tubulus renalis ke kapiler peritubuler. Proses reabsorpsi bersifat selektif tergantung kebutuhan tubuh pada senyawa yang terdapat pada ultrafiltrat. Glukosa direa…